24
Okt
08

Rawatan lanjutan Anis Kembang dan Murai Batu

Tanya:

Salam kenal n met pagi Om Duto…

Om, saya boleh minta saran ga terhadap momongan saya.

Soalnya dah pusink…

Dirawat maks (menrt versi saya) tp ttp ga mau maksimal hasilnya…

1. Anis kembang

AK pertama usianya dah tua, eks burung lapangan.

Tahun lalu saya ambil dari cianjur..

Berdasarkan informasi dari perawat yg pertama kl Efnya cukup cacing 1/1

Sekarang kondisinya baru kelar mabung sekitar 1 bulan lalu…

Kondisi sekarang hanya ngeriwik kasar n sesekali ngeplong…

Pertama saya ambil burungnya n saya turunkan dia hanya ngeplong2 n besoknya langsung mabung.

Namun mabungnya berhenti di tengah (setelah ekor ganti total) n sayap n bulu halus banyak yg blom turun.

Nah setelah mabung yg jelek itu burung ga pernah mau ngerol di rumah..

Dibawa ke tpt temen ato pinggir lapangan baru mau ngerol.

Pernah sekali saya turunkan namun hanya ngerol pendek2 terus naik turun dari tangkringan (saat itu ef masih ttp cacing 1/1)

2 bulan lalu dia mabung lagi n bagus…(semua bulu yg blom turun udah ganti semua)

N ampe sekarang sejak kelar mabung 1 bulan lalu tuh burung blom ngerol…

Kondisi di rumah per senin lalu cewean saya ungsikan ke rumah perawat…

Pola jemur : jam 4 buka kerodong, trus jemur ampe jam 9, mandi n gantang tpt teduh n jam 11 kerodong ampe malam

EF : cacing 1/1, sejak senin lalu saya coba berikan kroto (senin, rabu, jumat)

Mandi : pagi aja

Buah : apel tiap hari

Voor : CP clasic 1 sdm tiap pagi

Kondisi ak nya kl saya liat sering naik turun tangkringan kl di rumah ato liat org..

Mohon saran dan masukkannya om biar ak saya bisa ngerol nancep n moncer di lap..

2. Anis kembang 2

AK kedua usianya baru kelar mabung 1, jadi sekitar 1 tahun.

Kondisi sama, di rumah hanya ngeriwik kasar n ngeplong seseklai.

Dapat dari penangkar n jenis kelamin bisa saya jamin jantan.

Pola jemur sama kayak AK 1

EF : jangkrik 2/2, cacing 2/2

Mandi : pagi

Buah :apel

Voor : cp calasic 1sdm

Mohon sarannya jg om duto..

3. MB

Nah ini mb lebih bikin pusink lagi hehe…

Mb dari NAD, baru kelar mabung pertama dari trotol..

Yg bikin pusink neh mb ga pernah mau bunyi di rumah..

Jadi makan minum tok….hehe…

Pernah saya trek di rmh tmn, mb nya mau kerja fight lawan 2 mb lebih tua 2 jam lebih…

Tp power n suara blom lepas..

Tp mental ok…

EF : pagi kroto, jangkrik 5/3, cacing 1ekor/mgg (pernah saya kasih jangkrik ampe 15 tapi ttp aja dia bisu di rumah)

Mandi : pagi

Jemur : ampe jam 11 trus kerodong ampe malam, jam 8 baru kasih 3 jangkrik

Knp ya om duto mb saya ga pernah mau bunyi di rumah…

Ada yg salah dgn rawatan saya ??

4. kenari

kenari kuning, suara bisa ampe 4-5 oktaf…

pengen saya bawa lomba om…

mohon saran rawatan menjelang lomba..

rawatan harian :

EF : kroto senin, rabu, jumat

Makanan : 1 sdt biji2an tiap hari

Buah : apel tiap hari

Jemur ampe jam 11 tiap hari trus kerodong ampe malam.

Mohon saran biar kenari saya bisa moncer om..

Mohon maaf kl kebanyakan nanyanya om…

Thanks

Ron (pertanyaan melalui PM di www.kicaumania.org)

Jawab:

Untuk AK2-nya nggak ada masalah sepertinya. Cuma kalau untuk yang muda, jangan didekatkan dengan yang tua.

Saya lihat kok tidak disebutkan soal EF kroto ya? Coba jangan pelit2 kroto untuk AK. Kroto, sementara ini menurut pengalaman saya, adalah EF kunci utama untuk AK.

Untuk MB-nya, trotolan dari hutan memang cenderung lambat bunyi. Beda dengan MB tangkaran. Trotolan tangkaran sudah ngeciwis sejak bayi. Punya saya misalnya, usia 7 bulan sudah bisa ditrek. Cihuiiii.

Jadi, memang hanya perlu bersabar dan tempel saja dengan suara isian (asli burung ataupun CD/kaset).

Untuk kenari, rawatan sudah betul hanya soal kerodongnya cukup sore sampai pagi. Biasakan dia bunyi di rumah agar ketika ditrek nggak terlambat bunyi atau malah cuma mau ngejar2 kenari lainnya.

Kroto untuk kenari jumlahnya seberapa? Jangan banyak2. Bisa dikasih rutin setiap hari tetapi cukup 10-15 butir.

Sementara itu dulu Om sambil ditunggu perkembangannya.

Salam,

Duto

About these ads

6 Responses to “Rawatan lanjutan Anis Kembang dan Murai Batu”


  1. 1 hari
    30/10/2008 pukul 2:09 pm

    saya punya Cucak Rowo, karena pernah digabung dengan murai batu, sekarang klo berkicau sering suara MB, gimana caranya mengembalikan ke suara asli CR

  2. 30/10/2008 pukul 6:57 pm

    Satu2nya jalan ya dipisahkan dari suara burung lain, dan kemudian dimaster ulang. Cara pemasterannya ya biasa saja. Perdengarkan suara CR yang diputar dengan CD player atau kaset dengan tape recorder. Tidak perlu seharian diputar, cukup pagi dan sore saja.
    Untuk CR yang punya karakter suara ropel, bisa dimaster dengan suatra ropel, yang engkel/ hanya nglagu, ya pakai masteran engkel. Banyk dijual di pasaran kok.
    Salam,
    Duto

  3. 3 saiful bakhri
    12/11/2008 pukul 9:24 am

    pa’ duto apa sih beda antara MB jantan dan betina, terus ciri2 MB medan yang pasti itu apa? saya penya AB tapi ngeper dan anehnya ngepernya cuma sama saya kalao sama orang lain ngga ngeper ap itu berarti AB saya betina? mohon jawabannya segera matur tengkyu

    saiful perwokerto

  4. 12/11/2008 pukul 2:53 pm

    Ini perbandingan
    MB jantan : MB betina
    (untuk jenis yang sama)

    Ekor========= lebih panjang : lebih pendek
    Warna bulu === lebih legam mengkilat; agak kusam tidak tajam
    Body==== lebih panjang/besar: lebih pendek/ kecil
    Suara====== besar, tajam, variatif: kecil, lemah, monoton

    Itu ciri secara umum. Tetapi hal itu diketahuio kalau kita bisa mendapatkan dua2nya untuk perbandingan.
    Kalau bisa dipegang, akan lebih mudah melihatnya. Di bagian tenggorokan, untuk jantan gelap; betina terang.

    Untuk MB medan (versinya bermacam2 karena pada dasarnya di Medan sendiri sudah tidak ada hutan dan tidak ada MB setempat yang beranak pinak). Tetapi MB medan biasanya menunjuk pada MB dengan ekor panjang lengkung, dan kalau membuka seperti kipas. Indah.

    Untuk AB (anis bata/merah), tidak benar kalau ngeper adalah ciri AB betina. Jantan pun ada yang negeper, terutama kalau usia masih belum dewasa.

    Salam,
    Duto

  5. 5 adi
    14/01/2009 pukul 4:19 pm

    pak duto mau tanya tanya nie seputar MB,
    MB saya sedang saya coba isi dengan cd sonic, saya putar dr jam 10-jam 5 pagi.
    walau dikerodong, mb saya itu mau bunyi sebentar sebentar, lha yg jd pertanyaan adalah : mengapa kalau siang jarang mau bunyi ya ? memang kl siang saya tidak menyetel cd.
    apakah ini tipe mb yg butuh teman untuk mau bernyanyi.

    untuk pakan selain voer, ef nya adalah kroto satu sendok setiap pagi, jangkrik 3 ekor pagi dan 3 ekor sore, mandi di keramba dan jemur hanya dr jam 7-10 saja.

    terima kasih ya om

    Jawab
    Untuk rawatan sudah betul.
    Cuma saya ingin bertanya, berapa kira-kira umur MB itu? Kalau Anda tidak tahu pasti, coba deskripsikan saja di postingan nanti.
    Soal pemasteran, sudah betul meski belum tepat banget. Coba lihat masalah pemasteran MB di sini.
    Atau perhatikan bagaimana cara memaster yang baik, di sini

    Bisa jadi memang MB perlu pancingan/teman. Tetapi jangan beli burung fighter ya (ya semisal MB, tledekan, kacer dsb). Untuk tempelannya selain sonic master atau tape/cd player, bisa cari kenari atau ciblek dsb.

    Begitu? Saya tunggu deskripsi/gambaran lengkap MB Anda.
    Salam,
    Duto

  6. 6 adi
    21/01/2009 pukul 12:53 pm

    om duto, maap nie baru bisa bales,
    ciri cirinya :
    panjang ekor yg warna hitam sekitar 15cm, yg warna putih masih belum rata panjang nya, tetapi yg terpanjang sekitar 10 cm dan beberapa di antarana 5 cm-an, kaki belum bersisik.

    oh iya om, perkembangannya saat ini sedang dalam usaha penjinakan, saat ini sedang saya gantung di daerah yg lebih rame, MB itu jadi loncat kesana kemari walau tidak nabrak kandang jika ada orang yg akan melewatinya tetapi jika orang yg lewat sekitar 10 meteran biasanya MB-nya dah ga terlalu panik , jadi-nya kl siang memang belum mau bunyi sepertinya masih aga stress.
    saat ini sedang saya carikan LB atau kenari supaya ada temen waktu bunyi, hehe
    terima kaksih om atas ilmu nya.

    Jawab:
    Apa terapi jinak dengan dilatih ambil jangkrik dari tangan kita juga dilakukan?
    Oke, sabar-sabar saja ya merawat burung.
    Salam,
    Duto Solo


Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: